HASHEMI: KEPUTUSAN IRAK DIBUAT DI QOM IRAN BUKAN DI BAGHDAD!

hasemi

Diterbitkan: Senin, 1 Februari, 2016
Gensyiah: Tareq al-Hashemi mantan Wakil Presiden Irak menekankan bahwa pemerintah Irak kebangsaannya mereka adalah orang Irak namun loyalitas mereka tidak untuk Irak melainkan untuk Iran, sebagaimana pembuat keputusan negara Irak adalah seorang Iran. Keputusan-keputusan penting didesain di Qom, bukan di Baghdad. Siapa yang menyalahi ini maka dia harus mempertaruhkan segalanya.

Hashemi mengatakan dalam sebuah wawancara untuk situs “Suriah.Net” bahwa awal minggu ini milisi-milisi bersenjata menculik 10 petugas polisi, yang merupakan bagian dari angkatan bersenjata, dan ini adalah bukti yang meyakinkan bahwa milisi-milisi itulah yang memegang kendali dan mengelola file keamanan. Yang terjadi beberapa hari lalu juga ketika Perdana Menteri Haider al-Abadi mencoba untuk mengunjungi Muqdadiyah dan sebelumnya adalah Menteri Dalam Negeri, keduanya tidak bisa masuk. Jadi situasi masyarakat diputuskan setelah ada persetujuan dari milisi-milisi yang berpengaruh di sana. Atas dasar ini ketika milisi-milisi ini yang memegang kendali keamanan maka kami memprediksi bahwa para penjahat atau teroris yang melakukan pembantaian di Muqdadiyah dan pembantaian lainnya yang terjadi di Diyala, mereka bebas berkeliaran sampai saat ini . yang dimaksud dengan Milisi disini adalah Pengawal Revolusi Iran, yaitu pasukan al-Quds, yang singkatnya adalah negara Iran.
Dia Berpendapat bahwa keberadaan Sunni Arab di DPR sangat lemah, dan massa yang mengendalikan yang memiliki mayoritas adalah para simpatisan milisi-milisi ini atau terkait dengan milisi-milisi ini. misalnya blok “negara tanpa undang-undang” yang dipimpin Perdana Menteri Nuri al-Maliki, merekalah yang berpengaruh di Parlemen karena perwakilannya di DPR, oleh karena itu tidak bisa diharapkan dari Dewan ini untuk mengatasi situasi dengan tingkat yang dibutuhkan oleh keamanan di Irak. Bahkan Dewan telah menjadi penutup/topeng atau bahkan sarana untuk menutupi kejahatan yang terjadi.
Dia mengatakan bahwa kasus Suriah terkait dengan isu keamanan Israel, di mana banyak dari fakta-fakta dan diskusi rahasia bocor. Israel tidak menemukan jaminan keamanan lebih dari rezim Assad yang melindungi keamanan Israel sebagai prioritas utama. Tapi sikap ini bagi negara-negara Barat adalah aib bersejarah setelah kemanusiaan mengkonfirmasi bahwa Barat sejatinya tidak peduli dengan masalah prinsip-prinsip dan nilai-nilai yang membuat rakyat Suriah berontak.

(Visited 1 visits today)

Leave a Reply

*